DIA



dulu...
dia pernah tangisi kehilangan "DIA"
saat tu dia salahkan semua yang ada....
kenapa,siapa,bagaimana dan bila.....
means dia salahkah semuanya...
dia salahkan masa yang buatkan benda tu terjadi.....
dia salahkan insan penyebab hal tu terjadi.....
dia salahkan semuanya...
penyebab dan musabab yang membawa kepada benda ni terjadi...
sampai dia kehilangan "DIA"........

dia ambil masa yang lama.....
pulihkan semuanya kembali....
dia ambil masa yang lama.....
tuk perbetul semuanya semula......
sebab....
bila dia toleh ke sisi....
entah berapa ramai insan yang dia sayang...
bergantung pada tali kekuatan hidup dia.....

berapa lama??
dia sendiri susah nk jelaskan...
kerana sampai saat dan ketika ni....
dia masih ambil masa pulihkan semuanya...
tapi...
sejauh mana semuanya pulih seperti biasa....
cuma sedikit....
x sampai separuh...
suku?
juga x sampai ke tahap tu.....


lalu...
dia putuskan untuk mulakan sebuah lakonan....
yang boleh serikan semula hidup insan2 yang memerlukan dia....
dia tau dia kejam tuk buat mcm tu..
tapi dia lebih kejam untuk terus zahirkan realiti perasaan dia...
masa tu.....
dan...
dia laksanakan lakonan tu dengan sebaiknya....

bermaknakah hidup melalui cara lakonan?
dia tak pasti....
apa yang pasti...
ternyata dia berjaya kuatkan kembali mereka....
dan ternyata...
mereka lebih kuat dari dia...
terlalu....
sedangkan usia mereka...
terlalu mentah......
mungkin lebih mentah dari dia.....

bermula satu corak hidup yang baru.....
dia mula belajar tuk terima keadaan sebenar...
belajar untuk bergantung kepada kekuatan diri...
tuk harungi kekurangan perjalanan hidup...
bagi dia..ia suatu kekurangan...
mungkin bagi Yang Berkuasa....
inilah pelengkap dalam kehidupan dia.....
Insya allah.......

bila dia lihat insan2 yang dia sayang ini...
sudah mampu berdiri dengan kekuatan mereka sendiri...
dia putuskan untuk terus tidak mengharap semula..
pada sebuah kebahagiaan...
cukup apa yang dia rasa....
satu kemusnahan yang sampai dia hembuskan nafas terakhir...
akan dia ingat dan tak mungkin memaafkan....

kejamkah dia?

terserah kepada apa yang orang lain nak nilai...
sejak kejadian tu yang masih berlarutan sampai ke hari ni...
dia dah berhenti tuk harap pada sebuah erti kebahagiaan...
dia cuba bina semula...
dia cuba semai semula...
dia cuba fahami semula...
tapi...
dia yakin yang kebahagiaan bukan milik dia...

sampai saat ni..
dia masih cuba menghuraikan erti sebuah kebahagiaan dalam kekeluargaan....
genap 8 tahun...
dia cuba bina semula kebahagiaan tu...
tapi selama tu lah..
dia belum peroleh hasilnya...
yang ada...
cuma hati nya yang makin sakit....

andai kata matanya pejam dulu..
sebelum dia sempat berjumpa dengan insan yang dah tinggalkan dia...
dan buat insan2 lain yang memerlukan dia juga terseksa...
ingin dia ucapkan seawalnya...
dia x mungkin maafkan anda...
terima kasih untuk lahirkan dia...
dan...
percayakan dia untuk lalui semua ni dengan sendiri...

apa yang mampu dia ucapkan..
kalau saat jasad dia dah kaku.....
dia harap bukan anda insan terawal,pertengahan mahu pun terakhir...
yang mengucup dahinya.....
cukup lah...
ingatilah saat anda mencium dahinya...
saat pertama kali dia dijemput mengunjungi dunia...
melalui anda....
dan...
saat itu jugalah yang terakhir buat anda....
mengucup dahinya.....

sekali dia membenci...
cukuplah sekali..
terus saja pergi...
biarlah andai hatinya ditafsir sebagai batu...
dia tak pernah kisah...
sebab tak akan ada yang memahami.....
dan x mungkin ada yang memahami....

~21 August in memory~



No comments:

DIA



dulu...
dia pernah tangisi kehilangan "DIA"
saat tu dia salahkan semua yang ada....
kenapa,siapa,bagaimana dan bila.....
means dia salahkah semuanya...
dia salahkan masa yang buatkan benda tu terjadi.....
dia salahkan insan penyebab hal tu terjadi.....
dia salahkan semuanya...
penyebab dan musabab yang membawa kepada benda ni terjadi...
sampai dia kehilangan "DIA"........

dia ambil masa yang lama.....
pulihkan semuanya kembali....
dia ambil masa yang lama.....
tuk perbetul semuanya semula......
sebab....
bila dia toleh ke sisi....
entah berapa ramai insan yang dia sayang...
bergantung pada tali kekuatan hidup dia.....

berapa lama??
dia sendiri susah nk jelaskan...
kerana sampai saat dan ketika ni....
dia masih ambil masa pulihkan semuanya...
tapi...
sejauh mana semuanya pulih seperti biasa....
cuma sedikit....
x sampai separuh...
suku?
juga x sampai ke tahap tu.....


lalu...
dia putuskan untuk mulakan sebuah lakonan....
yang boleh serikan semula hidup insan2 yang memerlukan dia....
dia tau dia kejam tuk buat mcm tu..
tapi dia lebih kejam untuk terus zahirkan realiti perasaan dia...
masa tu.....
dan...
dia laksanakan lakonan tu dengan sebaiknya....

bermaknakah hidup melalui cara lakonan?
dia tak pasti....
apa yang pasti...
ternyata dia berjaya kuatkan kembali mereka....
dan ternyata...
mereka lebih kuat dari dia...
terlalu....
sedangkan usia mereka...
terlalu mentah......
mungkin lebih mentah dari dia.....

bermula satu corak hidup yang baru.....
dia mula belajar tuk terima keadaan sebenar...
belajar untuk bergantung kepada kekuatan diri...
tuk harungi kekurangan perjalanan hidup...
bagi dia..ia suatu kekurangan...
mungkin bagi Yang Berkuasa....
inilah pelengkap dalam kehidupan dia.....
Insya allah.......

bila dia lihat insan2 yang dia sayang ini...
sudah mampu berdiri dengan kekuatan mereka sendiri...
dia putuskan untuk terus tidak mengharap semula..
pada sebuah kebahagiaan...
cukup apa yang dia rasa....
satu kemusnahan yang sampai dia hembuskan nafas terakhir...
akan dia ingat dan tak mungkin memaafkan....

kejamkah dia?

terserah kepada apa yang orang lain nak nilai...
sejak kejadian tu yang masih berlarutan sampai ke hari ni...
dia dah berhenti tuk harap pada sebuah erti kebahagiaan...
dia cuba bina semula...
dia cuba semai semula...
dia cuba fahami semula...
tapi...
dia yakin yang kebahagiaan bukan milik dia...

sampai saat ni..
dia masih cuba menghuraikan erti sebuah kebahagiaan dalam kekeluargaan....
genap 8 tahun...
dia cuba bina semula kebahagiaan tu...
tapi selama tu lah..
dia belum peroleh hasilnya...
yang ada...
cuma hati nya yang makin sakit....

andai kata matanya pejam dulu..
sebelum dia sempat berjumpa dengan insan yang dah tinggalkan dia...
dan buat insan2 lain yang memerlukan dia juga terseksa...
ingin dia ucapkan seawalnya...
dia x mungkin maafkan anda...
terima kasih untuk lahirkan dia...
dan...
percayakan dia untuk lalui semua ni dengan sendiri...

apa yang mampu dia ucapkan..
kalau saat jasad dia dah kaku.....
dia harap bukan anda insan terawal,pertengahan mahu pun terakhir...
yang mengucup dahinya.....
cukup lah...
ingatilah saat anda mencium dahinya...
saat pertama kali dia dijemput mengunjungi dunia...
melalui anda....
dan...
saat itu jugalah yang terakhir buat anda....
mengucup dahinya.....

sekali dia membenci...
cukuplah sekali..
terus saja pergi...
biarlah andai hatinya ditafsir sebagai batu...
dia tak pernah kisah...
sebab tak akan ada yang memahami.....
dan x mungkin ada yang memahami....

~21 August in memory~



No comments:




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...